Pakai Kebaya, Rahmi Hidayati Taklukkan Berbagai Gunung di Indonesia

103

Pernah membayangkan hiking atau naik gunung mengenakan kain batik dengan kebaya?

Bagi para pendaki perempuan, tentu saja mereka akan berpikir dua kali untuk melakukannya. Selain tidak nyaman, memakai kebaya bisa jadi tindakan membahayakan diri sendiri saat berada di alam.

Tapi tidak dengan Rahmi Hidayati (51), perempuan asal Riau ini sudah hampir 5 tahun memelihara kebiasaan unik ini karena rasa cintanya terhadap kain batik dan berupaya melestarikan untuk menarik minat anak muda.

Rahmi ingin membuktikan bahwa kebaya bisa dipakai kapan pun dan dimana pun, kendati itu di gunung sekalipun. Ia ingin membantah anggapan memakai kebaya adalah sesuatu yang rumit.

Tak main-main, beberapa gunung tertinggi Indonesia, seperti Gunung Semeru, Gunung Gede, Gunung Ceremai, Gunung Prau, dan Gunung Merbabu pernah ia taklukkan dengan memakai kebaya dari titik awal pendakian hingga puncak. Ia tidak pernah mengeluh ribet atau bahkan mengganti baju.

Terinspirasi Wanita Berkebaya Ketat Naiki Gunung Rinjani

Pakai Kebaya, Rahmi Hidayati Taklukkan Berbagai Gunung di Indonesia. (Foto: Facebook/Rahmi Hidayati)
Pakai Kebaya, Rahmi Hidayati Taklukkan Berbagai Gunung di Indonesia. (Foto: Facebook/Rahmi Hidayati)

Rinjani dikenal sebagai salah satu puncak tertinggi di Indonesia dengan ketinggian 3726 meter di atas permukaan laut (mdpl), mengalahkan puncak Mahameru, gunung tertinggi di pulau Jawa.

Di perjalanan menuju puncak gunung yeng terletak di Pulau Lombok Nusa Tenggara Barat (NTB) itulah Rahmi tiba-tiba terpukau dengan penampilan sekelompok warga yang akan bersembahyang di puncak gunung, lengkap dengan pakaian adat, termasuk beberapa perempuan yang mengenakan kebaya putih ketat dan kain ketat, plus sepatut berhak yang biasanya dikenakan dalam acara pernikahan.

Di sana, ibu dua anak itu kemudian terdiam dan asik memerhatikan kelompok peribadatan itu. Ia pun kagum dan jatuh cinta dengan apa yang dikenakan perempuan itu. Dari sana, dicobanya lagi mengumpulkan aneka kebaya dan kainnya yang saat itu hanya beberapa. Rahmi kemudian memakainya sesekali untuk berkegiatan, sampai akhirnya kini kebaya jadi peneman aktivitas kesehariannya.

Keseharian Memakai Kebaya

Pakai Kebaya, Rahmi Hidayati Taklukkan Berbagai Gunung di Indonesia. (Foto: Facebook/Rahmi Hidayati)
Pakai Kebaya, Rahmi Hidayati Taklukkan Berbagai Gunung di Indonesia. (Foto: Facebook/Rahmi Hidayati)

“Saya tidak memakai kebaya dan kain batik hanya pada saat mandi doang kayaknya,” celoteh Rahmi saat berbicang dengan Suara.com beberapa hari lalu di Jakarta.

Begitupun saat berjumpa dengan Suara.com, mengenakan kebaya kutu baru berwarna biru telur asin dan kain batik berwarna orange, senyum Rahmi menyapa hangat setiap orang yang menjumpainya.

Dahulu memang ia akui jika ia tidak suka memakai kebaya dan kainnya, sehingga koleksinya hanya hitungan jari. Sekarang jangan ditanya, tiga lemari khusus ia andalkan untuk menyimpan kainnya berikut dengan kebaya. Bahkan ia sempat beberapa kali merasa aneh, kain dan kebayanya banyak yang meminta, tapi lemarinya tidak pernah ‘lengang’.

“Pernah waktu itu acara ‘Perempuan Berkebaya’, sudah dikeluarin lebih dari 30 kain dan kebaya, tetap aja isinya masih penuh,” tuturnya berkelakar.

Pantas saja itu terjadi, mengingat kemanapun ia pergi ke setiap daerah, ia selalu memboyong pulang kain khas di Indonesia yang belum pernah ia miliki, dengan warna corak yang berbeda tentunya.

Khatam Semua Jenis Kebaya Indonesia

Pakai Kebaya, Rahmi Hidayati Taklukkan Berbagai Gunung di Indonesia. (Foto: Facebook/Rahmi Hidayati)
Pakai Kebaya, Rahmi Hidayati Taklukkan Berbagai Gunung di Indonesia. (Foto: Facebook/Rahmi Hidayati)

Ketika asik berbincang di dalam mobil mungil miliknya, sembari menyetir Rahmi sempat mewanti-wanti bahwa setiap kebaya berbeda berdasarkan si pemakai dan dari mana seorang perempuan berasal, serta bagaimana asal mula kebaya itu tercipta.

“Kebaya sebenarnya bukanlah mempertontonnkan aurat dengan corak yang transparan. Dulu itu perempuan Indonesia hanya memakai kemben sedada. Nah begitu masuk islam, bahu perempuan oleh pemuka agama dijarkan menutup bagian bahunya dengan kain, maka jadilah kebaya panjang hingga pergelangan tangan,” terangnya panjang lebar.

Menurut Rahmi, kebaya brukat atau berenda dahulu biasa dikenakan para bangsawan atau orang Belanda, kebaya dengan kancing di depan itu khas turunan China atau kebaya encim. Sedangkan kebaya kutu baru khas pribumi.

“Kalau kebaya kalau menurut pakem itu kebaya bukaannya di depan (di bagian bawah leher), membentuk body gitu, membentuk ikuti pinggang, kiri kanan sama, simetris, itu cirinya kebaya,” jelasnya.

Sementara untuk kebaya yang dikenakannya sehari-hari dan untuk naik gunung, Rahmi enggan terlalu mengikuti pakem, seperti mengenakan kain ketat, kebaya ketat badan, dan sepatu hak tinggi seperti di acara pernikahan.

Sumber : Suara.com

- Advertise -
Hosting Unlimited Indonesia