Hilangnya Lapisan Es Greenland Picu 40% Kenaikan Permukaan Laut Tahun 2019

11

Hilangnya lapisan es Greenland memberikan peringatan tanda bahaya yang mengakibatkan 40% kenaikan permukaan air laut dari tahun 2019.  Sejumlah ilmuwan melaporkan lapisan es dengan tebal berkilo-kilometer yang menutupi Greenland tahun lalu hampir mencapai rekor yang menunjukkan ketidakseimbangan antara turunnya salju, dengan es yang mencair ke laut. Kehilangan sebesar 600 miliar ton es dapat menaikkan permukaan air global 1,5 milimeter, sekitar 40 persen dari total kenaikan permukaan air laut pada tahun 2019. Lapisan es Greenland – yang sampai akhir abad ke-20 menumpuk sama banyaknya dengan jumlah es yang mencair, punya cukup lapisan es untuk menaikkan permukaan lautan dunia setinggi tujuh meter, apabila seluruhnya mencair. Namun, hampir sama mengkhawatirkannya, seperti percepatan mencairnya lapisan es, adalah faktor pendorongnya yang kuat, kata laporan yang dimuat oleh The Cryosphere, jurnal yang diterbitkan oleh European Geosciences Union pada bulan April 2020. Lebih dari separuh lapisan es itu menghilang secara dramatis tahun 2019 bukan karena temperatur yang lebih tinggi dari suhu udara rata-rata, melainkan tingginya tekanan udara yang tidak biasa terjadi terkait pemanasan global. Beberapa kondisi antisiklon tersebut menghalangi pembentukan awan-awan di atas Greenland bagian selatan sehingga menyebabkan sinar matahari mencairkan permukaan lapisan es. Lebih sedikit awan juga mengakibatkan salju yang lebih sedikit – 100 miliar ton lebih rendah dari rata-rata tahun 1980-1999. Di samping itu, berkurangnya salju yang tersisa menyebabkan es yang tertutup kotoran debu hitam menyerap panas, dan tidak memantulkannya, seperti salju putih. Kondisi di bagian utara dan barat Greenland berbeda, karena udara yang hangat dan lembab yang diserap dari kawasan yang terletak lebih jauh ke selatan dari kawasan kutub, kata penelitian itu. Semua faktor itu menyebabkan percepatan es mencair dan menciptakan sungai-sungai deras yang memotong lapisan es menuju laut. “Beberapa kondisi atmosfer itu lebih sering terjadi selama beberapa dekade terakhir,” kata penulis utama Marco Tedesco, seorang ilmuwan pada Lamont-Doherty Earth Observatory, Columbia University. “Ini mungkin disebabkan oleh gelombang arus angin, yang kuat yang bergerak dari barat ke timur di atas wilayah kutub,” kata Marco lebih jauh. Gangguan pola arus angin yang normal itu dikaitkan dengan lenyapnya es dilaut, makin cepatnya tingkat pemanasan atmosfer di Kutub Utara, dan hilangnya lapisan salju di Siberia – semuanya dampak dari pemanasan global. Suhu rata-rata di wilayah Kutub Utara meningkat dua derajat Celcius sejak pertengahan abad ke-19, dua kali lipat dari suhu rata-rata global. “Perubahan iklim, dengan kata lain, dapat membuat kondisi atmosfer yang merusak, yang umumnya terjadi di Greenland,” kata Tedesco. Diakui tahun 2019 bukan kali pertama anomali seperti itu muncul, karena lebih dari separuh abad ini menunjukkan pola-pola yang mirip sama. Hingga tahun 1990-an, lapisan es Greenland berada dalam kondisi seimbang, akan tetapi kehilangan bobot tahunan kian meningkat sejak itu. Secara keseluruhan, Greenland telah kehilangan sekitar empat triliun ton es antara tahun 1992 dan 2018, menyebabkan permukaan laut naik rata-rata 11 milimeter, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Study in Nature bulan Desember 2019.[mg/ii] (VOA Indonesia)

- Advertise -
Hosting Unlimited Indonesia